TNI - POLRI

Minimalisir Balap Liar, Ancol Akan Dijadikan Arena Street Race

38
×

Minimalisir Balap Liar, Ancol Akan Dijadikan Arena Street Race

Sebarkan artikel ini
Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo saat mengelar diskusi balap liar.

PETAJATIM.co, Jakarta – Ditlantas Polda Metro Jaya menggelar diskusi terkait implementasi ruang balapan jalanan atau liar yang sangat meresahkan masyarakat.

Diskusi yang diadakan bersama Pemprov DKI, Kodam Jaya dan Pengurus Ikatan Motor Indonesia (IMI) serta Komunitas Motor, di Balai Pertemuan Polda Metro Jaya, Rabu (22/12/2021).

Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo mengatakan, konsep street race atau balapan jalanan yang digagas oleh Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran untuk minimalisasi dan menghilangkan aksi balapan liar di jalan raya yang meresahkan masyarakat selama ini.

“Diskusi ini yang kami laksanakan sebagai upaya menyiapkan lokasi untuk mereka latihan, kemudian bisa menghilangkan dan minimalisasi balap liar di jalan. Sehingga dengan mewadahi mereka di satu tempat, maka faktor keamanan bisa kami tingkatkan,” kata Sambodo kepada wartawan.

Sambodo menjelaskan bahwa konsep street race selain mencegah terjadinya gangguan masyarakat, juga akan muncul dampak positif yang nantinya akan bermunculan talenta-talenta pembalap profesional dan handal.

“Tentu transformasi dari balapan itu jangan menganggu ketertiban di jalan yang membuat tidak kenyamanan pengendara lain, adanya tawuran dan kejahatan jalanan lainnya,” ujar Sambodo.

Tentunya lagi, lanjut Sambodo menuturkan dengan adanya fasilitas untuk para pembalap liar balapan bisa lebih safety dan tentu bisa tingkatkan kualitas balapan. Sehingga siapa tahu di antara pembalap itu bisa menjadi talent yang berdampak pada harumnya nama Indonesia di kancah Internasional.

“Untuk itu, pihaknya masih mencari arena track yang akan digunakan para pembalap liar untuk berlatih drag race di sekitar Ancol, Jakarta Utara,” terangnya.

Sementara, beber Sambodo bahwa lintasan yang di survey yakni BSDAncol.” Untuk sementara event tanggal 15 Januari, tapi setelah itu dipertimbangkan lokasi itu bisa jadi ajang latihan para pembalap liar. Untuk itu kami atur waktunya agar mereka tidak balap liar lagi di jalan lagk, dengan menyiapkan jalur ambulans, safety dan sebagainya ,” terangnya.

“Kami first step (langkah awal) aja dan konsepnya drag race kami cari track lurus panjangnya lihat situasi di jalan apa 200 meter, 400 meter dan 500 meter,” sambung Sambodo.

Untuk penyaringan bagi peserta street race, lanjut Sambodo akan dibahas oleh tim teknis. Dan untuk sementara, arena yang dipersiapkan drag race bagi pembalap liar.

“Jadi nantinya ada tim kecil bahas itu apa perlu izin orang tua untuk pembalap bawah umur, minimal umur akan dibahas oleh tim teknis karena bagian dari pembibitan untuk junior-junior yang masuk golden even,” jelasnya.

Sambodo berharap para pembalap tidak menjadikan ajang street race menjadi arena taruhan atau judi.

“Kami harapkan taruhan gak ada, karena sudah ada hadiah sponsor, supaya minimalisasi taruhan. Tapi kalau taruhan pribadi kami sulit kontrol itu,” pungkasnya.

Penulis : Rika Nengsih
Editor : Heru